Yang Mana?

Saya termasuk tipe orang yang tidak suka membeli barang secara impulsif, apalagi yang harganya sudah mahal dan saya juga tipe pemakai barang sampai barang tersebut rusak atau memang life cycle-nya sudah lewat. Macbook saya termasuk golongan yang kedua, yaitu Macbook yang life cycle-nya sudah lewat.

Macbook White late 2007 dengan nama kode Santa Rosa adalah macbook white keluaran November 2007, saya membelinya pada bulan akhir November 2007, dan tepat bulan November bulan ini Macbook saya berumur 5 tahun. Ini adalah produk Apple yang pertama kali saya punya dan saya tidak pernah menyesal membeli ini. Hampir 5 tahun berlalu Macbook sudah melayani saya dengan sangat maksimal, Macbook ini sudah saya upgrade RAM menjadi 4 Giga (awalnya 2 Giga) dan Hard disk menjadi 500 Giga (awalnya 120 Giga, gile kecil amat ya) ini juga baru upgradenya taun lalu.

Namun beriringnya waktu, performa Macbook ini mulai menurun, dimulai dari mulai :

  1. Macetnya Superdrive (kalo kata orang awam ini CD-Room, namun bentuknya bukan seperti tatakan gelas) tidak bisa membaca CD lagi
  2. Lalu 2 bulan lalu Baterai mulai ngadat, tidak bisa menyalurkan listriknya lagi ke Macbook, jadinya macbook harus selalu dicolok ke listrik dan ini juga menyebabkan Macbook tidak bisa lagi “Sleep Mode”
  3. Dengan penyebab nomer 2, performa Processor pun berkurang, kerja macbook jadi menurun ditambah OSX Lion yang haus akan Memory

Ya memang ini sudah saatnya saya mengganti Macbook saya dengan yang baru.. *angin sepoy-sepoy*

Pada tanggal 11 Juni 2012 lalu, Apple Event mengeluarkan lineup baru untuk Macbook mereka, selain itu Apple juga mengeluarkan Macbook Pro baru yaitu Macbook Pro Retina Display membuat saya mengaga lebar-lebar dan hampir mengeluarkan air liur. Namun pertanyaannya apakah saya perlu MBP Retina Display (MBP RD) ? Apakah saya mampu membeli MBP RD dengan harga 22 Juta Rupiah ? jawabannya tidak dan tidak (yang kedua ini sih yang lebih masuk akal). Lalu saya melihat model lain yaitu Macbook Pro dan Macbook Air, mulai membandingkan spesifikasi kedua model tersebut, manakah yang paling cocok dengan kerjaan saya sekarang, yaitu pembuat website gak punya etika boi Frontend Developer. lalu mulai pertanyaan ini di @twitter saya

“Buat Frontend dev.. Macbook Air atau Macbook Pro? dan kenapa?”

Dan banyak tanggepan dari beberapa teman saya seperti @patvandiest, @amudi, @andrayogi, @lowrobb, @yyoyoma, @kuswanto, @thekumbang dan lainnya. Mereka semua sependapat menyarankan saya membeli Macbook Air 13″

Tadinya saya ragu karena apakah Macbook Air cukup mumpuni mengemban tugas sebagai alat seorang fronend dev seperti saya *sisiran*. Namun sekarang hati saya sudah Teguh Beriman! terima kasih teman-teman!

 

21 thoughts on “Yang Mana?”

  1. Apa saja laptopnya asal RAM 4GB + prosesor i3/5 udah cukup untuk buka PS/AI/Safari/Chrome/Firefox/debugging tools barengan. Kalau Mac, saya ambil MBA 13″.

  2. Kl mau lebih ngacir lagi tu mekbuluk tanpa harus ganti, ini list nya… :
    – CD Rom copot aja, trus dikasi bracket buat HD. HDnya dibikin double pake 750GB 7200rpm 32MB cache for mac… Total 1.5 TB internal… B-)
    – Memory pake yg highspeed for mac, punya mu mentok 6GB kalo ndak salah om deon…
    – Prosesor ditweak dikit biar optimal…
    Dijamin, ndak kalah sama yang baru2… B-)
    wkwkwkwk…
    :)
    :)
    :)

  3. Performa laptop MacBook Whiteku sama yon, tapi punyaku ganti motherboard sama batere (tetap melembung x( ) dan sekarang colokannya rusak… Hahaha *ketawa miris*

    Kita sama-sama ‘wisuda’ dari MacBook White yon XD *terharu*

  4. Assalamualaikum, apa benar …
    *nyampah aje*

    Eh mau serius komen deng.
    Gue kalau MBA teh kepikiran disk drive. Ntar kalau beli CD gimane masukin ke iTunes nya yaaaaaa :/

    1. Udah beberapa tahun ini gw jarang melakukan itu :)) musik rata2 masih ngebajak (jangan bilang2 robin sama barijoe ya), dan kalo indonesia ada itunes store gw akan mulai beli dari sana aja :)

  5. Hih! MacBook Black 2.16GHz yg lebih jadul aja masih hidup. Tapi memang benar sih, udah gak bisa dipake buat iMovie dan iPhoto lagi. Lebih sering spinning beach ball of death :) nungguin duit $2799 jatuh dari langit buat beli MBP RD (-.-)

    Tapi batere gw masih 95% dan masih bisa Idup 2,5jam lho ;)

  6. wihiiiiw blog baru nih (rock)

    Klo cuma buat koding aj sih mas deon cukup MBA aja, ram 4GB jg masih mentereng klo (cuma) bwt koding. tapi klo buat buka FA dari designer yang master PSD filenya gede-gede (biasanya front-end sih mesti buka.. hahaha) yaa MBP lah mas, ntar upgrade ramnya jd 8GB ato 16GB. dijamin lion ngk bakal ngambek lagih :))))

    klo screen sih tergantung, mau yg 13 ato 15 itu bagus 22nya. asal jgn yg 11 (kekecilan) ato yg 17 (susah nyari tas). prefer sih yg 15.

    ciao!

    1. Tadi temen gw bilang, dia biasa pake mb air dan buka file psd yang besar filenya bisa sampe 100-200 mega dan itu lancar2 aja.. Karena dia lah gw jadi makin mantep xD

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *